Bagaimana Nottingham Forest memenangkan dua Piala Eropa di bawah Brian Clough

Nottingham Forest adalah satu dari hanya empat klub Inggris yang memenangkan kompetisi terbesar Eropa dalam beberapa kesempatan, dengan kedua kemenangan tersebut terjadi pada masa pemerintahan Brian Clough.

Clough dianggap sebagai salah satu manajer Inggris terhebat yang pernah ada, terutama karena kesuksesan yang dinikmatinya saat mengelola Forest.

Selama 18 tahun di sana, dia menjadikan mereka salah satu tim terbaik dunia, membawa mereka ke dua Piala Eropa; inilah cara dia melakukannya.

Nottingham Forest jauh dari tim top ketika Clough mengambil alih sebagai manajer pada awal tahun 1975 menyusul mantra 44 hari yang gagal di Leeds.

Secara khusus, mereka mendekam di Divisi Kedua setelah terdegradasi tiga tahun sebelumnya dan tampak seperti bayangan dari tim yang menantang gelar Divisi Pertama di tahun 60-an.

Tidak butuh waktu lama bagi Clough untuk mulai membalikkan keadaan saat dia memimpin timnya untuk promosi di musim penuh pertamanya sebagai pelatih. Hebatnya, dia kemudian pergi dan memenangkan gelar Divisi Pertama serta Piala Liga di gelar keduanya, dengan tegas menjadikan mereka sebagai salah satu tim terbaik Inggris lagi.

Kemenangan itu memberi klub kesempatan untuk membuat jejak mereka di pentas Eropa, dan mereka mengambilnya.

Forest tidak bisa mendapatkan undian putaran pertama yang lebih sulit, diadu melawan juara bertahan Liverpool yang telah memenangkan dua edisi turnamen sebelumnya.

Mereka mengalahkan lawan mereka 2-0 di kandang, tetapi bahkan pada saat itu, banyak yang mengharapkan tim asuhan Bill Shankly lolos. Itu tidak terjadi meskipun dengan hasil imbang 0-0 di Anfield mengirim mereka keluar dan pengunjung ke babak 16 besar.

Di sana, mereka menghadapi juara Yunani AEK Athens dan menyelesaikan pertandingan dengan mudah, menang tandang 2-1 dan 5-1 di kandang untuk menyiapkan pertandingan perempat final melawan tim Swiss Grasshopper, yang mereka kalahkan dengan agregat 5-2.

Semifinal mereka jauh lebih sulit dengan juara Jerman Barat Koln berdiri di antara mereka dan satu tempat di final.

Pertandingan mendebarkan di Nottingham berakhir 3-3 dengan tim tuan rumah bangkit dari ketertinggalan 2-0 hanya untuk kebobolan gol penyama kedudukan, membuat tim tamu sedikit favorit menjelang leg kedua.

Clough melakukan hal yang benar di Jerman, memimpin timnya meraih kemenangan tipis 1-0 dan mendapat tempat di final berkat gol menit ke-65 dari Ian Bowyer.

Lawan mereka dalam pertandingan itu adalah Malmo yang, dikelola oleh orang Inggris Bob Houghton, menjadi salah satu kisah yang diunggulkan tahun ini hanya dengan mencapai final.

Forest sangat difavoritkan tetapi mereka tidak menyisihkan lawan mereka dengan cara apa pun dengan hal-hal yang tersisa tanpa gol selama 45 menit dalam permainan dengan kualitas rendah.

Namun pada menit ke-45, Trevor Francis memecah kebuntuan, dan timnya bertahan untuk menjadi juara Eropa.

Hasil Piala Eropa 1978/79 Nottingham Forest

Mengingat mereka memiliki rute yang relatif mudah selain dari Liverpool dan Koln, banyak yang meragukan apakah Nottingham Forest benar-benar tim terbaik di Eropa setelah kemenangan mereka, tetapi mereka membungkam keraguan tersebut di tahun berikutnya.

Anak laki-laki Clough mengambil di mana mereka tinggalkan, mendapatkan yang lebih baik dari lawan Swedia, mengalahkan Oster dengan nyaman di babak pertama.

Segalanya tidak jauh lebih sulit di babak kedua dengan tim Rumania Arges Pitesti tidak mampu melakukan banyak perlawanan, kalah agregat 4-1 dari juara bertahan.

Selanjutnya adalah tim Berlin BFC yang terbukti menjadi lawan yang jauh lebih tangguh, meraih kemenangan 1-0 di Inggris. Mereka tidak mampu bertahan di leg kedua, kalah 3-1 di kandang sendiri dengan Francis mendapatkan dua gol.

Untuk pertama kalinya dalam kompetisi tahun itu, Forest tidak masuk ke pertandingan berikutnya sebagai favorit yang jelas dengan kelas berat Belanda Ajax disukai oleh banyak orang, tetapi mereka memenangkan leg pertama dengan relatif nyaman, mengklaim kemenangan 2-0 di kandang dengan kunci Francis lagi. .

Ajax unggul 1-0 lebih dari satu jam memasuki leg kedua untuk menyelesaikan pertandingan semifinal yang menegangkan, tetapi tim Inggris itu akhirnya mampu bertahan.

Berbeda dengan tahun sebelumnya, Clough dan kawan-kawan menghadapi final yang sulit dengan Hamburg asuhan Kevin Keegan mengalahkan Real Madrid di semifinal. Lebih buruk lagi, Francis telah memecahkan tendon Achilles beberapa minggu sebelumnya dan karenanya tidak tersedia.

Syukurlah, legenda Inggris lainnya dalam bentuk Peter Shilton fit dan berada di puncak permainannya. Penjaga gawang melakukan sejumlah penyelamatan sepanjang malam, jauh lebih sibuk daripada rekannya.

Berkat sebagian besar penampilannya, gol menit ke-20 dari John Robertson sudah cukup untuk membuat tim Clough juara Eropa untuk tahun kedua berturut-turut.

“Anda memenangkan sesuatu sekali dan orang mengatakan itu semua karena keberuntungan,” kata manajer setelahnya. “Kamu menang dua kali dan itu menutup para pengacau.”

Hasil Piala Eropa 1978/79 Nottingham Forest