Apa yang bisa diharapkan penggemar Wolves dari Matheus Cunha

Bukankah Liga Premier hanya gila?

Jendela transfer Januari bahkan belum dibuka dan Wolves yang terancam degradasi, yang menunjuk pemenang Liga Europa Julen Lopetegui sebagai manajer sebelum jeda Piala Dunia, telah membuat gebrakan besar pertama di musim dingin.

Pemain depan Brasil Matheus Cunha telah bergabung dengan klub dari Atletico Madrid dengan kesepakatan pinjaman awal, tetapi Wolves memiliki kewajiban untuk membeli pemain berusia 23 tahun itu dengan biaya yang bisa meningkat menjadi £35 juta di akhir musim.

Lopetegui sangat membutuhkan bala bantuan menyerang musim dingin ini dengan Wolves saat ini bergantung pada Diego Costa yang terkelupas untuk memimpin barisan mereka. Raul Jimenez dan Hwang Hee-chan telah absen selama beberapa waktu, sementara kedatangan musim panas Sasa Kalajdzic hampir tidak tampil setelah ACL-nya robek pada bulan September.

Juruselamat mungkin terlalu kuat, tetapi Cunha adalah bakat misterius yang bisa menjadi ujung tombak kebangkitan Wolves di bawah Lopetegui meski mengalami masa sulit di La Liga. Inilah yang diharapkan pendukung Wolves dari rekrutan baru mereka.

Wolves menjadi tontonan yang mengerikan di bawah Bruno Lage selama paruh pertama musim karena mereka hanya mencetak delapan gol dalam 15 pertemuan pembukaan Liga Premier mereka.

Sementara West Midlanders memiliki serangkaian playmaker dan winger yang licik, mereka kehilangan pencetak gol yang andal sejak Jimenez mematahkan tengkoraknya melawan Arsenal pada November 2020. Pemain Meksiko itu mencetak 30 gol Liga Premier selama dua musim pertamanya di papan atas, tetapi dia hanya mencetak enam gol dalam 34 penampilan musim lalu dan dia belum mencetak gol di musim 2022/23.

Serigala sangat membutuhkan pencetak gol, tapi sayangnya, Cunha bukan itu. Musim liga paling produktif pemain Brasil itu tiba pada 2020/21 bersama Hertha Berlin saat ia mencetak tujuh gol dalam 27 penampilan Bundesliga.

Cunha mencetak gol pada tingkat yang layak selama musim pertamanya di Atletico, dengan rata-rata satu gol setiap 177 menit La Liga, tetapi dia hanya mengantongi enam gol karena peluangnya di bawah Diego Simeone terbatas. Either way, pemain berusia 23 tahun itu belum membuktikan kemampuannya untuk mencetak banyak gol di level tertinggi, dan ini harus menjadi perhatian pendukung Wolves.

Jangan khawatir, masih banyak yang perlu dikhawatirkan terkait kompetensi Cunha sebagai pencetak gol!

Menurut FBRef, Cunha telah mengungguli penghitungan gol yang diharapkannya hanya dalam satu musim di level senior. Ini datang dengan Hertha pada 2019/20 saat dia mencetak lima gol Bundesliga dari xG 3,3.

Di luar itu, pemain Brasil ini tampil kurang baik di depan gawang. Meskipun, dia menyamai perolehan xG 6.0 musim lalu.

Selama musim liga paling produktifnya hingga saat ini, xG Cunha adalah 8,4 tetapi dia hanya mencetak tujuh, dan kinerja xG-nya di bawah 2,0 dan 2,2 selama dua musim Bundesliga bersama RB Leipzig.

Jadi, Cunha tidak hanya berjuang untuk mencetak gol secara teratur, tetapi dia juga tidak bisa diandalkan untuk menyelesaikan peluang yang datang kepadanya.

Sementara dia sering berfungsi sebagai nomor sembilan di Leipzig dan Atletico, Cunha mampu beroperasi di lini depan sementara beberapa sepak bola terbaik yang dia mainkan dalam karir seniornya hingga saat ini datang saat memainkan pemain target Krzysztof Piątek dan Vedad Ibišević di Hertha .

Lopetegui diharapkan memainkan 4-3-3 di Molineux dengan Cunha kemungkinan beroperasi dari posisi penyerang tengah. Namun, Wolves diberkahi dengan sekelompok operator cerdik yang suka melayang di tengah lapangan dari posisi lebar. Dengan demikian, serangan mereka bisa terlihat sangat cair dengan keterlibatan Cunha.

Pemain Brasil ini memiliki profil yang cukup mengesankan yang berarti dia mahir beroperasi sebagai striker tunggal, tetapi dia berada dalam kondisi terbaiknya saat dia jatuh ke zona yang lebih dalam, berputar dan berlari di pertahanan.

Tidak ada momen yang menggambarkan kemampuan Cunha untuk menggetarkan lebih baik daripada rangkaian kecerdikan samba klasiknya melawan Bayer Leverkusen pada April 2019.

Penyerang Leipzig saat itu membuat bingung bek Leverkusen Wendell dengan pirouette yang menakjubkan sebelum dengan tenang melepaskan usahanya melewati penjaga gawang yang bergerak maju. Itu adalah gol yang tidak akan terlihat aneh dalam kompilasi Ronaldinho.

Jadi, meskipun dia mungkin bukan pencetak gol yang andal, tidak diragukan lagi bahwa Cunha adalah bakat yang akan membuat Molineux setia. Dia bisa sangat menarik untuk ditonton dengan bola di kakinya, dan argumen dapat dibuat bahwa pemain berusia 23 tahun itu adalah playmaker yang lebih efektif daripada seorang finisher.

Cunha memiliki pengaturan waktu yang mengesankan di sepertiga akhir dan dia bekerja sama dengan baik dengan rekan satu timnya. Pemain Brasil itu memiliki atribut nomor sepuluh berpengalaman atau pemain sayap terbalik di sisi kiri, dan dari peran inilah Cunha bisa berkembang di Wolves.

Sulit untuk membayangkan dia bersinar sebagai penyerang tunggal di Liga Premier mengingat rekor golnya yang di bawah rata-rata, tetapi dia tetap menjadi bakat faktor-X yang menambah variasi dan ketidakpastian yang lebih besar pada permainan Wolves di sepertiga akhir. Jika dia ingin mengakomodasi Cunha dengan baik, Lopetegui harus beralih ke 4-2-3-1 dan membiarkan pemain Brasil itu beroperasi di antara lini sebanyak mungkin.